Senin, 07 Januari 2019 08:31 WITA

Mengaku Diancam Dibunuh, Gadis Arab Saudi Ditahan di Bangkok saat Hendak ke Australia

Editor: Abu Asyraf
Mengaku Diancam Dibunuh, Gadis Arab Saudi Ditahan di Bangkok saat Hendak ke Australia
Suasana di bandara di Bangkok.

RAKYATKU.COM - Seorang gadis asal Arab Saudi, Rahaf Mohammed Mutlaq Alqunun (18) ditahan di Bangkok. Dia berencana mencari suaka ke Australia karena diancam dibunuh oleh keluarganya.

Dia dilaporkan sedang ditahan di sebuah hotel di bandara di Bangkok. Rahaf Mohammed Mutlaq Alqunun terbang dari Kuwait. Dia memiliki tiket ke Australia. Ketika tiba di Bangkok, seorang diplomat Saudi menemuinya di bandara dan menyita paspornya.

Alqunun saat ini dikurung di sebuah hotel di dalam bandara. Dia diawasi sejumlah pria yang katanya berasal dari Kedutaan Arab Saudi dan Kuwait Airlines.

"Karena saya tidak akan rugi apa pun. Saya akan membagikan nama asli saya dan semua informasi saya," tweetnya.

"Namaku Rahaf Mohammed Mutlaq Alqunun, dan ini fotoku. Aku takut, keluargaku akan membunuhku," cuitnya.

ABC telah menerima sejumlah pesan video dari remaja tersebut, yang akan disiarkan jika dia menghilang.

"Dia berada di bandara Bangkok dalam perjalanan ke Australia -dia memiliki visa untuk pergi ke Australia - dan paspornya disita oleh seorang pejabat kedutaan Saudi di bandara," kata Phil Robertson, Wakil Direktur Asia untuk Human Rights Watch.

"Dia sekarang ditahan di hotel bandara Bangkok dan diancam akan dikirim kembali ke Arab Saudi besok (Senin). Saya pikir dia berusaha menegaskan kemerdekaannya dan keluarganya tidak suka itu, dia bilang dia dilecehkan secara fisik dan psikologis sebelum dia melarikan diri," lanjutnya.

Arab Saudi tetap menjadi salah satu negara paling represif di dunia untuk wanita. Di bawah sistem "perwalian", perempuan dilarang bepergian tanpa mahram atau pendamping laki-laki seperti ayah, paman, suami, atau saudara laki-laki.

ABC telah menghubungi kepala Departemen Luar Negeri dan Kepolisian Imigrasi Thailand untuk memberikan komentar, tetapi belum ada tanggapan.

Kasus ini terjadi tiga bulan setelah jurnalis Saudi Jamal Koshoggi dibunuh di dalam kedutaan Arab Saudi di Turki dan dua bulan sejak pejabat Thailand menahan pengungsi Australia Hakeem AlAraibi di Bangkok. (Sumber: ABC Australia)