Sabtu, 05 Januari 2019 14:12 WITA

"Teman Baik Kita dari Arab" Penulis Italia Ini Puji Pangeran Mohammed

Editor: Aswad Syam
Gilles Debernardi dan Pangeran Mohammed

RAKYATKU.COM, ITALIA - Meski dihujat atas kematian Jamal Khashoggi, Pangeran Mohammed dipuja di Italia.

Di negeri para Paus itu, Pangeran Mohammed disebut sebagai pangeran reformis, yang telah mengizinkan wanita untuk mengemudi.

Seorang penulis Italia, Gilles Debernardi, menuangkan pujiannya untuk Pangeran Mohammed dalam laman Ledauphine.

"Tidak ada yang melupakan prestasi diplomasi helikopter ini. Pada 2 Oktober, saat bepergian ke kedutaannya di Istanbul, jurnalis Saudi Jamal Khashoggi berakhir berkeping-keping. Tiga bulan kemudian, semacam catatan, persidangan para pembunuh dilakukan di Riyadh. Jaksa Agung, sebagai mukadimah, telah menuntut lima hukuman mati. Di sini ada hakim yang berani, yang tidak takut menciprati kerah cerpelai dengan darah. Di sana, kontrol efisiensi. Putusan diketahui, perdebatan sekarang dapat terbuka di balik pintu tertutup ... Kami mengatakan apa yang kami inginkan dari Arab Saudi, tetapi keadilannya tidak hilang dalam prosedur yang tidak berguna.

Loading...

Namun, roh-roh yang sedih mencatat, seorang tersangka, yang ditunjuk sebagai penyadap pembunuhan, hilang di ruang sidang. Itu adalah Putra Mahkota Mohammed bin Salman, yang "progresisme" yang berani dipuji. Pria yang hebat, terbuka. Bayangkan, dia mengizinkan sesamanya warga untuk mengendarai mobil! Perempuan mengemudi, demokrasi pada gilirannya.

Komunitas internasional tidak dapat melahirkan seorang humanis yang hebat, untuk kejahatan kecil yang tidak ada sama sekali. Italia bahkan memutuskan untuk memainkan final Piala Super-nya di kandang. 
Pertandingan antara Juventus Milan dan Milan, karena alasan keuangan, akan dimainkan di Jeddah pertengahan Januari. Negara minyak, yang mencintai sepakbola, menyambut kompetisi olahraga dengan tangan terbuka. Namun dengan satu syarat. Setiap pendukung transalpine yang ingin pergi ke stadion, harus ditemani oleh seorang pria. Dikisahkan di Roma, di mana bandel percaya itu baik untuk mengecam diskriminasi skandal. Mereka salah, akan lebih baik jika digunakan, karena Piala Dunia berikutnya akan diadakan di Qatar."

Loading...
Loading...