Kamis, 03 Januari 2019 17:52 WITA

Gara-gara Bunuh Seekor Laba-laba, Pria Ini Berurusan dengan Polisi

Editor: Aswad Syam
Gara-gara Bunuh Seekor Laba-laba, Pria Ini Berurusan dengan Polisi
Kara dan Howard

RAKYATKU.COM, PERTH - Rabu pagi, 2 Januari 2019. Rhys Howard meninggikan suara. "Kenapa kau tidak mati?".

Hardikan Howard tersebut didengar oleh tetangganya, di Perth, Australia. Dia kemudian menghubungi polisi.

"Pak, ada pembunuhan. Di rumah sebelah, ada yang mati," lapor tetangga.

Polisi Perth pun menerjunkan personel ke TKP. Ada tiga mobil polisi yang menyerbu ke permukiman di jalan pinggiran kota yang tenang itu.

Polisi sudah siap dengan senjata terkokang. Lalu menyerbu masuk ke dalam.

Terlihat Howard melongo. Sebuah popok di tangannya. Seekor laba-laba teronggok lemah di situ.

"Angkat tangan!" teriak polisi.

"Mana mayatnya? Siapa yang kau bunuh?" ujar polisi.

Howard mengulurkan popok dengan laba-laba yang sudah mati itu.

Ayah dua anak berusia 30 tahun itu, ternyata kesal dengan seekor laba-laba di popok anaknya.

“Saya sedang berada di halaman belakang dengan putri saya, dan istri saya Kara menjawab pintu ke polisi. Mereka tampaknya benar-benar prihatin," kata Howard kepada Daily Mail Australia. 

"Mereka mengatakan telah mencatat laporan tentang seorang balita yang menangis, dan seseorang berteriak 'kenapa kamu tidak mati'.

"Kara tertawa dan berkata bahwa itu adalah suamiku Rhys, dia membunuh seekor laba-laba." 

Meskipun Tuan Howard tidak menderita arachnophobia, rekannya Kara, yang menyebut dirinya 'lelaki rumah' biasanya melakukan pembunuhan. 

Tetapi karena dia sedang mandi saat itu, Howard mengerahkan keberanian untuk menghadapi makhluk itu sendiri. 

"Pikiran itu longgar di rumah dan tidak tahu di mana itu memberi saya adrenalin untuk membunuhnya," katanya.

Loading...

Polisi mengatakan kepada Daily Mail Australia, bahwa mereka mengirim tiga unit ke alamatnya karena 'beratnya panggilan'.

"Mereka keluar dari belakang dan Kara berkata padaku," kamu dalam masalah! "Saya berpikir 'oh tuhan apa yang telah saya lakukan mengapa ada polisi di sini'."

"Mereka lalu menyeringai dan bertanya, 'Apakah kamu mengerti?'  

"Aku bilang 'mengerti apa?" dan mereka berkata 'laba-laba'. Saat itulah aku memerah dan mulai tertawa dan meminta maaf.

"Aku mengerti bahwa aku bisa sedikit meninggikan suara." 

Ketika ditanya tentang laba-laba yang memulai kegilaan, Howard mengatakan, itu adalah 'ekor putih atau pemburu seukuran sepersepuluh sen' dan mengungkapkan bagaimana laba-laba itu menemui ajalnya dengan senjata yang tidak mungkin.

"Kami sedang di toilet putri kami saat ini, sehingga saya sedang mencari sepatu atau sesuatu untuk membunuhnya dan satu-satunya hal yang bisa saya temukan adalah popok," katanya.

"Jadi saya mengambilnya dan berulang kali menumbuknya dengan popok dan berteriak, 'kenapa kamu tidak mati saja!'.

"Aku juga berteriak pada putriku, untuk tinggal di ruang bermain dan tidak mendekatiku, sehingga mungkin terdengar menakutkan bagi seseorang yang lewat." 

Ketika ditanya apakah mereka telah menghubungi tetangga mereka yang khawatir setelah insiden itu, dia mengatakan mereka masih tidak tahu siapa mereka.  

"Kami memposting di halaman Facebook Edgewater, menanyakan siapa orang itu dan ingin berterima kasih kepada mereka karena telah memanggil polisi," katanya.

"Sangat menyenangkan tinggal di pinggiran kota dengan tetangga ramah yang menjaga keluargaku."

Polisi Wanneroo juga memuji tetangga yang khawatir, karena pemikiran mereka yang cepat dan meskipun dengan panik pergi ke rumah mereka, merasa lega dengan apa yang mereka temukan.

"Jelas itu adalah hasil yang disukai," kata Sersan Senior Simon Hazell kepada Daily Mail Australia.

Loading...
Loading...