Sabtu, 24 November 2018 15:48 WITA

Usai Mutilasi Istri, Sersan Ini Minum-minum dengan Mertuanya

Editor: Aswad Syam
Usai Mutilasi Istri, Sersan Ini Minum-minum dengan Mertuanya
Sersan Jesica Hoffmann

RAKYATKU.COM, ARGENTINA - Cemburu telah membutakan hati, Sersan Fernando Gonzales. 
Selasa, 20 November 2018, Sersan Jesica Hoffmann (34), berencana mengakhiri pernikahan mereka. Sersan Hoffman tak tahan lagi berumah tangga dengan Sersan Gonzales.

Perwira militer berusia 35 tahun itu, lalu dengan brutal memukul istrinya, lalu memotong-motong tubuhnya, di rumah mereka, Argentina.

Dia kemudian memasukkan bagian-bagian tubuh yang terpotong-potong ke dalam tas-tas kecil, yang dia sembunyikan di dalam tas ransel militer.

Sersan Gonzales sebelumnya mencoba bunuh diri, di depan anak-anak mereka. Itu setelah Hoffman mengumumkan dia ingin meninggalkannya.

Polisi mengatakan, pembunuh kejam itu bahkan pergi minum bersama orang tua Hoffman keesokan harinya. 

Ketika mertuanya bertanya di mana putri mereka berada, ia mengklaim bahwa istrinya tetap bermalam di pangkalan militernya, karena mereka bertengkar.

Tetapi ayah korban Ramon Hoffmann curiga.   

Dan ketika para pejabat dari pangkalan militer korban di El Palomar muncul di rumahnya pada hari Kamis, memberi tahu dia bahwa Jesica telah hilang sejak hari Senin, Ramon Hoffmann memutuskan untuk menyelidikinya.

Para pejabat mengatakan dia melompati serambi, yang menyatukan dua rumah itu, dan mencari-cari rumah Gonzalez. Ramon, mantan anggota militer sendiri, membuat penemuan mengerikan, ketika dia menemukan tas ransel di dekat tumpukan pakaian yang disiapkan seolah-olah perjalanan telah direncanakan sebelumnya.

Ramon Hoffmann mengatakan, dia tahu tidak ada perjalanan karena situasi ekonomi pasangan itu dan menganggap itu tidak diisi dengan daging.

"Saya memutuskan untuk memeriksa tas itu," kata orang tua yang muram, Jumat pagi

"Aku merasa di sana bahwa tidak ada pakaian di dalamnya."

Alangkah kagetnya Ramon saat melihat isi tas. Ternyata potongan jasad manusia, yang dia kenali sebagai Jesica, putrinya.

Pada Kamis sore, Gonzalez ditangkap di Campo de Mayo, sebuah pangkalan militer 30 kilometer barat laut Buenos Aires, dan mengaku kepada petugas polisi, bahwa dia telah membunuh ibu dari putra mereka yang berusia delapan tahun, Augustin, yang telah tinggal dengan nenek paternalnya sejak Senin malam.

Jesica juga ibu dari Gabriela, seorang anak perempuan berusia 15 tahun dari hubungan sebelumnya. Dia tinggal bersama ayahnya.

Ayah yang bersangkutan kemudian menelepon 911. Unit yang menanggapi membenarkan ketakutannya yang terburuk. 

Loading...

Menurut stasiun berita Argentina C5N, Jesica Hoffmann menelepon sepupunya Jennifer pada hari Sabtu, dan menyebutkan dia perlu berbicara dengannya secara pribadi tentang masalah-masalahnya dengan Gonzalez.

Tapi Jenifer yang berlinang air mata mengatakan pada outlet berita, bahwa sepupunya menolak untuk mengatakan apa pun melalui telepon, lebih memilih untuk menyuarakan keprihatinannya secara pribadi, sementara juga membiarkan dia tahu dia memiliki sepasang tiket untuk pertunjukan akhir tahun yang akan datang, untuk kelas menari perut yang telah dia hadiri.

"Ayo sepupu, aku perlu memberitahumu sesuatu tentang Fernando," adalah beberapa kata terakhir yang diingat Jennifer dari percakapannya dengan Jesica Hoffman.

Jennifer juga mengatakan kepada C5N, bahwa ketika pasangan itu tidak pernah mengalami episode kekerasan dalam rumah tangga, sepupunya benar-benar tidak puas dengan masa depan hubungan itu.

Pasangan itu gagal memperbarui sewa rumah mereka sebelumnya bulan lalu, dan telah tinggal di rumah yang dibangun beberapa tahun lalu di samping orang tuanya.

Gonzalez, putus asa karena berita bahwa istrinya ingin mencampakkannya, mencoba bunuh diri di depan putra mereka beberapa bulan lalu, ketika mereka masih tinggal di kota Caseros, Buenos Aires.

Para penyelidik menggeledah tempat tinggal pasangan itu pada hari Kamis, dan menemukan bahwa Gonzalez telah menggunakan agen pembersih khusus untuk menghilangkan noda darah.  

Tim investigasi juga menemukan, pisau pembunuh yang telah dibersihkan.

"Saya pikir bahkan seekor binatang pun tidak akan melakukan apa yang dia lakukan," kata Claudio, yang mengaku sepupu Jesica Hoffmann.

"Tidak ada kata-kata yang cukup. Saya benar-benar tidak tahu. Kenyataan bahwa Fernando melakukan sesuatu yang gila, saya tidak mengerti," ujarnya. 

Menurut sebuah laporan yang muncul di outlet berita Argentina, Popular, pengakuan diri Gonzalez untuk membunuh istrinya tidak membawa keabsahan peradilan, karena pernyataan itu dibuat tanpa pengacara yang hadir.

Namun, jaksa yang akan bertanggung jawab atas kasus ini, akan mempresentasikan laporan autopsi untuk melanjutkan kasus ini.

"Kami sedang menunggu hasil autopsi," kata situs pengadilan kepada Popular.

"Meskipun kami sudah memiliki gambaran dari dokter forensik yang ada di TKP, kami ingin mengkonfirmasi tanggal kematian, bagaimana dia membunuhnya, apakah pemotongan itu postmortem dan apakah ada pelecehan seksual, di antara isu-isu lain," pungkasnya.

Loading...
Loading...