Selasa, 30 Oktober 2018 06:15 WITA

Tak Sengaja Tembak Mati Temannya, Polisi Ini Bunuh Diri

Editor: Mays
Tak Sengaja Tembak Mati Temannya, Polisi Ini Bunuh Diri
Matheus Castro, 20, (dilingkari) duduk mengangkang sepedanya ketika teman-teman mengobrol di jendela de Oliveira. (Sumber: Caters News Agency)

RAKYATKU.COM, BRASIL - Seorang perwira polisi yang sedang tidak bertugas di Brasil, diduga menembak temannya di kepala karena tak sengaja. Dia pun memutar senapannya, lalu menembak dirinya sendiri.

Kamis (25/10/2018), Flavio de Oliveira (31), lulusan baru dari sekolah polisi militer, rupanya menghabiskan sore dengan minum di bar di Goiania, Brasil barat tengah, bersama teman-temannya.

Ia berencana pulang, setelah bersosialisasi dan berada di dalam mobilnya, lalu mengobrol dengan teman-temannya, berkumpul di sekitar hatchback, ketika satu tembakan terdengar.

Peluru, yang diduga berasal dari dalam kendaraan alat tulis, mengenai Matheus Castro pada jarak dekat.

Mahasiswa berusia 20 tahun itu, duduk mengangkang sepeda motornya, mengenakan kaos hitam, dekat dengan jendela penumpang yang terbuka.

Semua orang berserakan ketika sepeda korban terguling dan dia jatuh ke tanah, tubuhnya dikaburkan oleh tiang.

Dia dilarikan ke rumah sakit, tetapi meninggal tidak lama setelah itu akibat luka tunggal.

CCTV yang dikeluarkan oleh penyelidik menunjukkan, de Oliveira keluar dari mobilnya dan berjalan ke sisi yang berlawanan, di mana temannya terbaring sekarat di aspal.

Para detektif mengklaim, polisi yang putus asa itu tampaknya meluangkan waktu untuk memeriksa apa yang telah dilakukannya, kemudian berjalan kembali ke sisi pengemudi.

loading...

Dia bersandar di dalam mengambil senjata dan tanpa terlihat ragu, menembak dirinya sendiri.

Tubuhnya langsung merosot ke depan dan bersandar di pintu mobil. Dia dinyatakan tewas di tempat kejadian.

Detektif pembunuhan Magda D'Avila mengatakan, saksi mata melaporkan, petugas itu telah minum-minum dengan teman-teman selama beberapa jam di sebuah bar es krim, dan ini mungkin telah merusak penilaiannya, ketika dia menangani pistol tanpa hati-hati.

Detektif D'Avila berkata: "Kami yakin dia membawa senjatanya bersamanya sepanjang waktu, dan hendak pulang ketika dia memutuskan untuk mengeluarkan senjata untuk memamerkannya, dan secara tidak sengaja meledak.

"Ketika dia melihat apa yang telah dia lakukan, sepertinya dia mengambil keputusan instan untuk mengambil hidupnya sendiri.

"Dia adalah seorang perwira polisi militer yang baru berkualifikasi, dan kami sedang melihat apakah pengalamannya dengan menangani senjata yang dimuat berkontribusi pada insiden ini."

Peneliti forensik sedang menganalisis rekaman keamanan, untuk melihat apa yang terjadi dan akan menilai apakah tembakan itu tidak disengaja atau ada sesuatu yang salah di senjatanya.

Loading...
Loading...