Sabtu, 06 Oktober 2018 13:15 WITA

Penelitian Terbaru: Laba-laba Bisa Sembuhkan Kanker

Editor: Aswad Syam
Penelitian Terbaru: Laba-laba Bisa Sembuhkan Kanker
Laba-laba jaringan corong dipercaya menyembuhkan kanker.

RAKYATKU.COM, AUSTRALIA - Sebuah penelitian terbaru mengungkapkan, racun dari laba-laba Australia yang mematikan, dapat membunuh sel-sel melanoma, dan meninggalkan kulit sehat tanpa cedera.

Penelitian dilakukan oleh QIMR Berghofer Medical Research Institute. Hasilnya, peptida menemukan racun dari jaring saluran Darling Downs, ketika dimanipulasi secara kimia, memiliki sifat anti-kanker yang dapat membunuh sel kanker melanoma. 

"Kami menemukan peptida laba-laba jaringan corong Australia, lebih baik dalam membunuh sel-sel kanker melanoma dan menghentikan penyebarannya. Itu juga tidak memiliki efek beracun pada sel-sel kulit yang sehat," kata peneliti utama Dr Maria Ikonomopulou kepada  ABC News.  

Perawatan kanker baru diambil dari kelenjar racun laba-laba, tetapi para peneliti masih mencoba untuk menentukan apakah peptida berasal dari racun atau darah laba-laba.

Dr Ikonomopulou mengatakan, dia menguji peptida terhadap senyawa serupa dari laba-laba Brasil, yang juga memiliki sifat anti-kanker, dalam eksperimen laboratorium. 

"Ketika kami menguji peptida laba-laba Australia di sel melanoma di laboratorium, itu membunuh sebagian besar dari mereka," katanya kepada Brisbane Times. 

Peptida telah diuji pada hewan, termasuk tikus dan Tasmanian Devil Australia. 

Senyawa anti-kanker menyebabkan pertumbuhan melanoma yang melambat pada tikus.

Senyawa ini juga terbukti efektif mengobati sel-sel tumor wajah dari Tasmanian Devils, yang terancam punah. 

Dr Ikonomopulou mengatakan, senyawa itu sekarang bisa menjadi obat potensial, untuk melindungi spesies yang terancam.  

"Penelitian melanoma tidak terobosan dalam skala global, tetapi sangat menarik untuk menemukan laba-laba Australia, yang memiliki potensi bagus untuk dijelajahi," katanya. 

Peptida laba-laba, juga diuji sifat antibiotik dan anti-kankernya dalam penelitian internasional. 

Dr Ikonomopulou, yang memulai penelitiannya di QIMR, sekarang melakukan penelitian independen di Spanyol.  

Apa itu laba-laba jaringan corong?

  • Laba-laba jaringan corong berasal dari pantai timur Australia, dan hidup di liang di tanah dengan pintu masuk 'corong', sering kali di bawah bebatuan atau kayu gelondongan
  • Mereka dikenal sebagai laba-laba paling mematikan di dunia, dengan 35 sub spesies yang diketahui di Australia saja. Enam dari mereka mampu dan diketahui menyebabkan luka parah pada orang.
  • Mereka memiliki taring tajam yang panjang yang dapat menembus kuku dan bahkan sepatu, dan ketika dipancing ke belakang ke kaki belakang mereka dan menampilkan taring mereka
  • Laba-laba berwarna gelap yang mengkilap aktif di malam hari dan setelah hujan lebat, dan mencengkeram korban mereka dengan erat sambil menggigit mereka berulang kali
  • Mereka adalah laba-laba sedang sampai besar dengan panjang tubuh hingga lima sentimeter, berasal dari pantai timur Australia
  • Salah satu anggota keluarga adalah web corong Sydney yang sangat berbisa, Atrax robustus, ditemukan dalam radius 100km dari kota
  • Laba-laba corong Sydney telah bertanggung jawab atas 13 gigitan fatal, termasuk tujuh anak-anak
  • Jaringan corong pria Sydney enam kali lebih berbisa daripada wanita, dan gigitan menyakitkan mereka dapat menyebabkan kematian dalam 15 menit
  • Gejala envenomation dimulai dengan kesemutan di sekitar mulut, kedutan lidah, banyak mengeluarkan air liur, mata berair, berkeringat dan kejang otot
  • Hipertensi dan detak jantung yang meningkat mengikuti, dan ketika dikombinasikan dengan gangguan pernapasan mungkin sangat parah dan berpotensi mematikan 
  • Perawatan pertolongan pertama melibatkan perban tekanan-imobilisasi, perlakuan yang sama seperti yang diterapkan pada gigitan ular
  • Seluruh anggota badan yang terkena harus dibalut dengan kuat dan jika mungkin lebih lanjut dibatasi dalam gerakan oleh penerapan belat
  • Antivenom dikembangkan pada tahun 1981 dan tidak ada gigitan fatal yang telah dilaporkan sejak saat itu, dengan korban sekarang dapat meninggalkan rumah sakit dalam satu hingga tiga hari.