Minggu, 22 Juli 2018 19:22 WITA

Bayi Tabung Pertama Ini Ungkap Paket Kejam yang Diterima Orang Tuanya

Editor: Aswad Syam
Bayi Tabung Pertama Ini Ungkap Paket Kejam yang Diterima Orang Tuanya
Louise Brown

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Bayi tabung tes pertama di dunia ini telah mengungkapkan, betapa kejamnya orang asing mengirim paket "aneh" dan mengerikan kepada orangtuanya, setelah kelahirannya yang kontroversial.

Louise Brown lahir pada bulan Juli 1978 setelah orang tuanya, Lesley dan John menjadi yang pertama berhasil menjalani IVF.

Wanita berusia 39 tahun itu mengatakan, satu paket tiba dari California, berisi tabung reaksi patah dengan janin dengan darah palsu, lapor Bristol Post.

Kelahirannya di Rumah Sakit Umum Oldham menarik kontroversi besar, dengan para pemimpin agama menyuarakan kemarahan dan kritik, yang meningkatkan kekhawatiran bahwa sains menciptakan "Frankenbabies".

Tetapi itu juga membuka jalan bagi sekitar delapan juta kelahiran bayi tabung di seluruh dunia hingga saat ini.

Nyonya Brown, yang tinggal di Bristol, mengatakan, orang tuanya menerima surat "aneh" selama bertahun-tahun, termasuk paket jahat, tetapi dia tidak pernah memiliki pendekatan "jahat" dan "pasti tidak baru-baru ini".

"Saya pikir ada begitu banyak anak IVF sekarang yang saya pikir itu lebih diterima sekarang 40 tahun daripada saat saya lahir," katanya. "Saya pikir semua orang bergerak sebagian besar dengan waktu."

Dia mengungkapkan fakta mengerikan, saat dia berbicara dengan para wartawan yang telah berkumpul untuk mendengar dia memberi penghormatan kepada perintis ketiga yang "terlupakan", yang bekerja bersama dua peneliti yang secara luas diakui dengan pengembangan perawatan IVF.

Ny Brown, sekarang ibu dua anak yang tinggal di Bristol bersama suaminya, Wesley Mullinder, mengatakan, kontribusi embriolog Jean Purdy pantas mendapatkan pengakuan lebih besar, di samping keterlibatan ginekolog Patrick Steptoe dan ahli fisiologi Robert Edwards yang lebih terkenal.

Purdy, yang awalnya dipekerjakan sebagai teknisi laboratorium oleh Edwards, adalah orang pertama yang menyaksikan keberhasilan pembelahan sel embrio yang akan menjadi Louise Brown.

Dia turut menulis 26 makalah akademis tentang IVF dan membantu menemukan klinik kesuburan di Bourn Hall di Cambridgeshire, tetapi jarang disebutkan dalam kisah IVF.

Purdy meninggal pada 1985, berusia 39 tahun.

Nyonya Brown, yang bekerja sebagai juru tulis di sebuah perusahaan pengiriman, berkata: "Jean Purdy, saya diberitahu oleh ibuku, orang yang melihat semua sel yang membelah diri yang sekarang adalah saya.

"Tanpa dia, saya tidak berpikir IVF akan lepas landas.

"Aku tahu Bob dan Patrick biasa pulang ke rumah untuk istri dan keluarga mereka, dan kurasa Jean-lah yang biasa menginap dan memastikan semuanya seperti seharusnya."

Dia menggambarkan mereka sebagai "tiga orang hebat" dan mengatakan dia berharap Purdy "mendapat pengakuan yang pantas dia dapatkan sekarang".

Dia berbicara di Bourn Hall untuk menandai 40 tahun IVF, dan sebelumnya meletakkan bunga di pemakaman Purdy yang baru di Gereja St Andrew dan St Mary di Grantchester di mana dia dimakamkan.

Sebelumnya ada nisan sederhana yang tidak mengakui karya Purdy.

Steptoe meninggal pada 1988 pada usia 74 tahun, dan Edwards meninggal pada 2013 yang berusia 87 tahun.

Edwards, yang dianugerahi Hadiah Nobel pada 2010 untuk pengembangan IVF, sebelumnya mengatakan "ada tiga perintis asli di IVF bukan hanya dua".

"Mereka seharusnya sudah diakui lebih dari mereka," kata Nyonya Brown.

Grace MacDonald, ibu dari Alastair MacDonald, bayi IVF yang kedua dan bayi bayi IVF pertama, yang lahir pada 14 Januari 1979, mengatakan bahwa Purdy berhak mendapatkan lebih banyak pengakuan tetapi dia tidak keberatan dengan kekurangannya.

"Saya selalu merasa bahwa dia senang menjadi bagian dari semua itu tetapi dia senang berada di latar belakang," katanya. "Dia tidak pernah mencari atau ingin menjadi bintang meskipun bagi saya dia selalu seperti dia yang saya rasakan yang memegang semuanya bersama, menyimpan catatan, memperhatikan gadis-gadis pada saat itu.

"Dia hanya memiliki cara yang luar biasa tentang dia."