Minggu, 27 Mei 2018 09:00 WITA

Rusia Dituduh Jatuhkan MH17 Milik Malaysia

Editor: Andi Chaerul Fadli
Rusia Dituduh Jatuhkan MH17 Milik Malaysia

RAKYATKU.COM - Belanda dan Australia secara resmi telah menuduh Rusia bertanggung jawab atas jatuhnya pesawat penumpang Malaysia Airlines  pada 2014 yang menewaskan 298 orang.

Dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (26/5/2018), langkah pada hari Jumat datang sehari setelah penyelidik internasional menyimpulkan bahwa rudal yang menabrak pesawat MH17  berasal dari brigade militer Rusia di Kursk.

Pada saat  insiden pada 17 Juli 2014 , separatis pro-Rusia bertempur melawan pasukan pemerintah Ukraina di wilayah tersebut.

Boeing 777 pecah di udara, melemparkan puing-puing di beberapa kilometer ladang di wilayah yang dikuasai pemberontak.

Kedua negara "menganggap Rusia bertanggung jawab atas bagiannya dalam tur" dari penerbangan Malaysia Airlines, kata pemerintah Belanda dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Mereka sekarang mungkin bergerak menuju menyerahkan berkas kompleks ke hakim atau organisasi internasional, tambahnya.

"Australia dan Belanda kini telah memberitahu Federasi Rusia bahwa kami menganggapnya bertanggung jawab di bawah hukum internasional untuk perannya dalam meruntuhkan MH17," kata Julie Bishop, Menteri Luar Negeri Australia.

"Australia dan Belanda telah meminta Rusia untuk bernegosiasi guna membuka dialog tentang perilakunya dan mencari reparasi."

Rory Challands Al Jazeera, yang melaporkan dari kota terbesar kedua di Rusia St Petersburg, mengatakan bukti yang diberikan oleh Tim Investigasi Gabungan (JIT) memimpin Belanda dan Australia untuk percaya bahwa Rusia bertanggung jawab.

"Memegang negara yang bertanggung jawab secara hukum adalah proses yang rumit tetapi apa yang diinginkan Belanda dan Australia adalah agar Rusia dapat bernegosiasi dengan keduanya, yang pada akhirnya akan menyebabkan reparasi bagi keluarga korban."

Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa Belanda tidak memberikan bukti bahwa Moskow berada tepat di belakang penembakan di bawah penerbangan MH17, menuduh Belanda mempromosikan agenda mereka sendiri. 

"Mereka secara praktis tidak ragu bahwa rudal BUK berasal dari Rusia," kata Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov kepada wartawan di St Petersburg. 

"Saya bertanya [Menteri Luar Negeri Belanda Stef Blok] tentang fakta-fakta yang membuktikan klaim-klaim ini. Dia tidak memberi saya fakta bahwa mereka ingin Rusia membantu membangunnya berdasarkan kecurigaan tidak berdasar," kata Lavrov.

Dia menuduh Belanda menggunakan tragedi itu untuk "mencapai tujuan politiknya sendiri".

"Kami masih siap untuk bekerja sama," Lavrov menambahkan, mengatakan bahwa informasi yang disediakan Rusia tidak boleh diabaikan atau digunakan secara selektif. 

Presiden Rusia Vladimir Putin Kamis malam mengulangi seruan bahwa Moskow harus dimasukkan dalam tim investigasi.

Kementerian luar negeri Rusia juga mengecam apa yang disebut sebagai upaya untuk "mendiskreditkan Rusia di mata masyarakat internasional", tetapi para penyelidik, yang dengan susah payah menciptakan kembali rute sistem rudal BUK dari Kursk melintasi perbatasan ke wilayah timur Ukraina yang dikuasai pemberontak dengan menggunakan video dan foto-foto. , berdiri di samping temuan mereka.

Tim "telah sampai pada kesimpulan bahwa BUK-TELAR yang menembak jatuh MH17 berasal dari 53 Anti-pesawat Rudal yang berbasis di Kursk di Rusia," kata penyelidik top Belanda Wilbert Paulissen.

Tags