Minggu, 27 Mei 2018 08:00 WITA

Warga Malaysia Patungan Lunasi Utang Negara

Editor: Andi Chaerul Fadli
Warga Malaysia Patungan Lunasi Utang Negara

RAKYATKU.COM - Mari bekerja sama untuk menyelamatkan Malaysia. Begitulah panggilan rally dari seorang pemuda Malaysia yang telah menyiapkan halaman penggalangan dana ke crowdfund untuk mengurangi utang negara.

Nik Shazarina Bakti, seorang petugas hukum di Sisters in Islam (SIS), berharap untuk mengumpulkan orang-orang Malaysia dan seluruh dunia untuk membantu berkontribusi terhadap penyebabnya.

Di halaman itu, sarjana hukum berusia 27 tahun itu mengingatkan orang-orang Malaysia pada waktu ketika orang-orang menyerahkan perhiasan, uang, dan barang-barang berharga mereka sehingga Tunku Abdul Rahman dan pemerintah kemudian dapat mengumpulkan cukup dana untuk pergi ke London dan mengklaim Merdeka.

"Ayo kita lakukan lagi! Dan kali ini, KITA melakukannya! Kita bisa memberi tahu anak-anak dan cucu kita tentang prakarsa ini bahwa kita semua ambil bagian untuk menyelamatkan negaraku (negara saya) Malaysia," katanya, mendesak para pengunjung untuk berbagi penggalangan dana halaman jauh dan luas.

Pada saat pers, kampanye "Tolong Bantu Malaysia" di GoGetFunding telah mengumpulkan sekitar US $ 3.600 (S $ 4.800) dari US $ 100.000, dengan 92 pendukung.

Pemerintah Pakatan Harapan mengatakan utang negara itu mencapai $ 1 triliun.

Pada halaman tersebut, Nik Shazarina mengatakan semua hasil akan disalurkan ke pemerintah pada akhir kampanye.

"Banyak yang bertanya apakah dana itu akan diberikan kepada Pemerintah. Saya tahu saya orang asing bagi kebanyakan orang, tetapi percayalah, saya tidak akan mengantongi salah satu dari dana itu," katanya.

Nik Shazarina mengatakan dia akan memperbarui ringkasan akun PayPal setiap hari dan mengunggah bukti dari dana yang disalurkan ke Pemerintah "ketika hari itu tiba".

Kampanye ini dijadwalkan akan berjalan hingga 31 Juli.

"Jika kita bisa bekerja bersama selama Pemilihan Umum ke-14 (ingat, kami percaya siapa saja yang bisa membantu kami), saya yakin kami dapat bekerja sama untuk putaran lain," tambahnya.

Aktivis sosial dan putri Perdana Menteri Datin Paduka Marina Mahathir menjamin Nik Shazarina di sebuah posting publik di halaman Facebook-nya.

"Saya tahu banyak orang ingin membantu dengan utang besar kami, yang hanya menunjukkan betapa banyak orang Malaysia mencintai negaranya," tulisnya.

Meskipun banyak orang mendekatinya untuk melakukan sesuatu, Marina mengatakan dia enggan karena menurutnya itu tidak tepat.

"Tetapi orang muda ini telah mengambil inisiatif sendiri untuk melakukan sesuatu dengan crowdfunding untuk menyelamatkan Malaysia. Saya kebetulan mengenalnya dan saya sangat bangga padanya. Jadi jika Anda dapat membantu, lakukan dukungan. Setiap sedikit membantu," tambahnya.

Beberapa komentator di pos Marina dengan antusias menjanjikan pertolongan mereka, sementara yang lain menyatakan keberatan mereka dan mengatakan mereka lebih menyukai platform nasional resmi untuk latihan penggalangan dana semacam itu.